Search form

Matius 20

Perumpamaan tentang para pekerja yang diberi upah untuk bekerja di kebun anggur

1Yesus melanjutkan ajaran-Nya, “Karena kerajaan Allah bisa disamakan seperti seorang yang mempunyai kebun anggur yang luas. Pagi-pagi sekali, dia pergi ke pasar di mana para pekerja harian biasanya berkumpul, karena dia mencari beberapa orang pekerja untuk bekerja di kebunnya itu. 2Dia menemui beberapa orang pekerja dan mereka setuju untuk bekerja dengan upah biasa— yaitu satu keping uang perak+ sehari. Lalu dia menyuruh mereka bekerja di kebunnya itu.

3“Kira-kira jam sembilan pagi, dia pergi lagi ke pasar, dan dia menemukan beberapa orang pekerja yang sedang menganggur. 4Maka dia berkata kepada mereka, ‘Bekerjalah di kebun anggur saya. Saya akan membayar kalian dengan upah yang pantas.’ Mereka pun setuju dan pergi bekerja di kebunnya. 5Sekitar jam dua belas siang dan jam tiga sore dia pergi lagi melakukan hal yang sama.

6“Kira-kira jam lima sore, dia pergi lagi ke pasar, dan dia melihat beberapa orang pekerja lain di sana yang masih terus menganggur. Dia bertanya kepada mereka, ‘Kenapa kalian membuang-buang waktu sepanjang hari di sini dan tidak mengerjakan apa-apa?!’

7“Jawab mereka, ‘Tidak ada orang yang memberikan pekerjaan kepada kami.’

“Dan pemilik kebun itu berkata, ‘Kalian juga pergilah bekerja di kebun saya.’

8“Ketika hari sudah petang dia berkata kepada mandornya, ‘Panggillah para pekerja itu dan bayarlah upah mereka— mulai dari yang datang terakhir sampai yang pertama.’ 9Lalu para pekerja yang mulai bekerja jam lima sore datang mengambil upah mereka, dan masing-masing menerima satu keping uang perak. 10Tetapi waktu giliran para pekerja yang bekerja sejak pagi-pagi itu menerima upah mereka, mereka berpikir bahwa mereka akan menerima upah lebih banyak dari para pekerja yang lain. Dan ternyata setiap mereka juga menerima upah satu keping uang perak. 11Jadi waktu mereka menerima itu mereka mulai bersungut-sungut kepada pemilik kebun anggur itu. 12Mereka berkata, ‘Para pekerja yang datang terakhir hanya bekerja selama satu jam saja, tetapi Bapak membayar mereka dengan upah yang sama dengan kami! Padahal kami sudah bekerja keras sepanjang hari di bawah panas matahari!’

13“Tetapi pemilik kebun itu menjawab salah satu dari mereka, ‘Kawan, saya tidak melakukan yang kurang adil kepadamu! Bukankah sebelumnya kamu sudah setuju untuk bekerja sepanjang hari dengan upah satu keping perak?! 14Jadi sekarang pulanglah dengan upahmu itu. Sudah menjadi keputusanku untuk membayar upah para pekerja yang datang terakhir sama seperti upahmu. 15Saya bisa melakukan apa saja yang saya mau dengan uang saya sendiri— bukan?! Atau apakah kamu iri karena saya bermurah hati kepada orang lain?’

16“Dengan demikian orang-orang yang sekarang mempunyai kedudukan yang rendah di kemudian hari akan mendapatkan kedudukan yang tinggi. Dan orang-orang yang sekarang mempunyai kedudukan yang tinggi di kemudian hari akan mendapatkan kedudukan yang rendah.”

Yesus memberitahukan tentang kematian-Nya

(Mrk. 10:32-34; Luk. 18:31-34)

17Ketika Yesus dan kami kedua belas murid-Nya sedang dalam perjalanan ke Yerusalem, Dia mengumpulkan kami secara diam-diam dari para pengikut lain dan berkata, 18“Dengarlah baik-baik! Kita sedang menuju Yerusalem. Di sana Anak Manusia— yaitu Aku, akan diserahkan kepada para imam kepala dan ahli-ahli Taurat. Dan mereka akan menjatuhkan hukuman mati atas Aku. 19Kemudian mereka akan menyerahkan Aku kepada pembesar-pembesar yang bukan Yahudi. Dan mereka akan menghina dan mencambuk Aku, lalu membunuh Aku dengan cara disalibkan. Tetapi pada hari ketiga sesudah kematian-Ku, Aku akan dibangkitkan kembali.”

Permintaan ibu Yakobus dan Yohanes

(Mrk. 10:35-45)

20Kemudian istri Zebedeus— yaitu ibu Yakobus dan Yohanes, datang kepada Yesus bersama kedua anaknya itu, lalu dia sujud di hadapan Yesus untuk meminta sesuatu.

21Yesus bertanya kepadanya, “Apa yang Ibu mau?”

Dia menjawab, “Waktu Engkau menjadi raja nanti dan duduk di atas takhta kerajaan, berjanjilah bahwa kedua anak saya ini akan diberi jabatan yang paling tinggi— yaitu yang seorang di sebelah kanan-Mu dan yang seorang lagi di sebelah kiri-Mu.”

22Jawab Yesus kepada kedua anaknya itu, “Kalian tidak mengerti apa yang kalian minta. Apakah kalian sanggup menerima penderitaan seperti yang Aku segera akan alami?”+

Jawab mereka, “Ya, kami sanggup.”

23Kata Yesus kepada mereka, “Memang kalian akan mengalami penderitaan seperti yang akan Ku-alami. Tetapi Aku tidak berhak menentukan siapa yang akan duduk di sebelah kanan-Ku atau di sebelah kiri-Ku. Bapa-Ku yang akan memberikan kedua tempat itu kepada mereka yang sudah ditentukan-Nya.”

24Waktu kami kesepuluh murid yang lain mendengar hal itu, kami sangat marah kepada kedua bersaudara itu. 25Tetapi Yesus memanggil kami semua dan berkata, “Kalian tahu bahwa para pemimpin dan pembesar bangsa-bangsa yang bukan Yahudi suka memerintah masyarakat dengan keras dan menindas hak-hak mereka. 26Tetapi kalian tidak boleh seperti mereka. Kalau di antara kalian ada yang mau menjadi orang yang terkemuka, dia harus mengambil tempat yang paling hina dan menjadi pelayan kalian. 27Dan siapa saja dari kalian yang mau menjadi orang nomor satu, dia harus menjadi budak bagi semua kalian yang lain. 28Kalian harus mengikuti teladan-Ku. Karena Aku— Anak Manusia, datang ke dunia ini bukan untuk dilayani oleh orang-orang lain, tetapi untuk melayani orang-orang lain dan memberikan hidup-Ku sebagai kurban menebus banyak orang dari perbudakan karena dosa-dosa mereka.”

Yesus membuat dua orang buta bisa melihat

(Mrk. 10:46-52; Luk. 18:35-43)

29Waktu Yesus dan kami semua meninggalkan kota Yeriko, banyak orang mengikuti kami. 30Ada dua orang buta sedang duduk di pinggir jalan. Waktu mereka mendengar bahwa Yesus sedang melewati jalan itu, mereka mulai berseru, “Tuhan, Keturunan Daud,+ kasihanilah kami!” 31Orang banyak yang mengikuti itu menegur mereka supaya diam, tetapi mereka semakin keras berteriak, “Tuhan, Keturunan Daud, kasihanilah kami!” 32Lalu Yesus berhenti dan berkata kepada mereka berdua, “Apa yang kalian mau Aku perbuat bagi kalian?”

33Jawab mereka, “Ya Tuhan, supaya mata kami bisa melihat kembali.” 34Yesus sangat mengasihani mereka, jadi Dia menjamah mata mereka. Dan saat itu juga mereka melihat kembali, lalu mereka juga mengikuti Dia.